Mengapa Tentara Perempuan Amerika di Afghanistan Harus Memakai Jilbab?


Mengapa Tentara Perempuan Amerika di Afghanistan Harus Memakai Jilbab?

PADA tahun 2001, seorang letnan kolonel Angkatan Udara dan pilot pesawat tempur A-10 perempuan bernama Martha McSally ditempatkan di Arab Saudi. Ia bertanggung jawab atas operasi penyelamatan larangan terbang di Irak dan kemudian di Afghanistan.

Setiap kali bertugas, letkol perempuan ini harus mengikuti perintah yaitu mengenakan abaya dan jilbab. Para pejabat militer AS mengatakan hal itu menunjukkan “kepekaan budaya” terhadap para pemimpin Saudi konservatif dan jaminan “kekuatan perlindungan”; di sebuah negara di mana perempuan tidak boleh mengemudi, bersuara atau berpakaian seperti yang mereka inginkan.

Bagi letkol perempuan itu, mengenakan abaya, dengan aturan yang berbeda terutama baginya bukan sebagai kebutuhan imannya sendiri, telah melanggar nilai-nilai konstitusional AS.

Letkol perempuan itu selama bertahun-tahun mencoba mengajukan usulan agar kebijakan itu berubah, tanpa nihil, dan akhir tahun 2001, ia menggugat Menteri Pertahanan Donald Rumsfeld atas kebijakan tersebut. Kongres kemudian secara bulat menyetujui undang-undang yang melarang siapa pun di militer AS mempersyaratkan atau mendorong tentara wanita AS mengenakan abaya di Arab Saudi atau menggunakan uang pajak untuk membelinya.

Tapi naif sekali jika persoalan itu hanya terjadi di Saudi.

Di Afghanistan, tentara wanita AS dianjurkan untuk memakai jilbab. Beberapa menerapkan peraturan itu dan mengenakan syal; ketika berpatroli di luar, di seragam tempur mereka dan pelindung tubuh, sementara M-4 tersampir di bahu mereka. Praktik yang lebih umum adalah mengenakan kerudung di bawah helm seseorang atau sekitar leher.

“Di Afghanistan, mengenakan sebuah syal atau jenis lain dari penutup kepala oleh anggota tentara wanita dapat dilakukan sebagai tanda menghormati budaya lokal dan orang yang berinteraksi dengan mereka,” kata seorang pejabat senior militer AS. “Hal ini dapat membantu meningkatkan kepercayaan yang lebih besar dan lebih lengkap dari penduduk setempat serta peningkatan akses terhadap orang dan tempat-tempat yang berkontribusi terhadap pelaksanaan misi.”

Tidak seperti di Arab Saudi, pakaian ini dianggap opsional dan merupakan kebijaksanaan “para pemimpin di lapangan,” kata pejabat itu.

Namun, ketika atasan memberitahu bawahan militer praktiknya opsional, terjadilah tekanan. Hal ini terutama berlaku dalam pertempuran, ketika bawahan harus percaya pada komandan mereka untuk memaksimalkan efektivitas misi .

Sebagian besar mengenakan tentara perempuan AS yang mengenakan jilbab ditugaskan sebagai Female Engagement Teams (FETs), bertugas untuk memenangkan hati dan pikiran perempuan Afghanistan lokal sebagai bagian dari strategi yang baru. Memakai jilbab adalah pemikiran untuk memfasilitasi akses ini, karena semua wanita Afghanistan pasti mengenakan kerudung saat di tempat umum.

Di daerah mana FETs bekerja, sebagian besar wanita lokal masih memakai burqa. Jadi tentara wanita AS tetap saja tidak berbaur. Seorang petugas perempuan bilang dia menolak untuk mengenakan kerudung, tetapi tidak bersedia berbicara secara terbuka dalam menentangnya. “Itu bagian dari upaya untuk menunjukkan kita peka terhadap budaya lokal,” kata Kapten Marinir Jennifer Gregoire kepada Associated Press pada tahun 2009. “Jika Anda menunjukkan rambut Anda, itu artinya seperti melihat gambar telanjang di sini, karena perempuan sangat ditutupi.”

Pasukan AS, laki-laki dan perempuan, sedang mempertaruhkan hidup mereka setiap hari di Afghanistan dan mungkin juga sebagian bangga mewakili dan membela Amerika Serikat. Namun sekarang, mereka dibelenggu dengan dilema menggadaikan keyakinannya sendiri dengan mengenakan jilbab, atau apapun yang menutupi kepala mereka. Begitulah, perang selalu meminta lebih, dan lebih, harta dan juga harga diri.

(islampos.com)

About these ads

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s